24 Nov 2008

"Me Time"

Waktu untuk diri sendiri adalah problem klasik para Ibu. Tidak ibu yang bekerja, tidak ibu rumah tangga kayanya semua mengalaminya yah....

Dengan seabrek pekerjan saya sebagai Corporate Secretary, harus mengurusi 3 Direktur dengan berbeda keinginan, kepentingan, nyiapain bahan meting dengan client, nyiapain travelnya dia klo ada undangan ke luar negri HAH! dan tetek bengek lainnya lah huhuhu.... klo gak dibawa santai kadang bikin Stress.

Makanya saya slalu memiliki “Me Time” di hari Jum’at, waaaa... rasanya klo udh hari Jum’at gembiranya bukan main. Dihari jum’at ini lah (after office hour) saya slalu meluangkan waktu untuk bergembira dengan teman kantor atau dengan sahabat sahabat saya lainnya. Seperti jum’at kemarin saya karaoke dengan temen kantor, atau hanya sekedar makan bakso di Jl. Patiunus yg macem2 rasanya (Keju, urat, udang dan sosis), bakso di belakang Lapangan Blok S, Bakso Djarum yg di slipi (sy memang penggemar bakso siy), Nonton sama suami, cari suasana ke Pacific Place, Sudirman Place atau ndak Janjian ma misua di Grand Indonesia (hang-out bareng). Kalo jum’at saya males kemana mana and mau pulang cepet tapi pikiran saya lagi mumet karna kerjaan biasanya pas lunch saya suka cari Makan siang yg gak deket2 kantor, biasanya siy ke daerah Tebet (Rest. Bebek Ginyo) atau gak Ke Food Court Pasar Festival karena ada live musicnya lumayan lah balik kantor bisa Fresh lagi dan siap kerja lagi.

Knp Jum’at Nta? Simple siy jawabanya karna Sabtu dan Minggu saya adalah milik keluarga,biasanya sabtu dan minggu saya slalu ajak alika jalan. Gak Cuma ke Mall, kadang ke Taman BSD biar dia bebas lari larian, berenang pakai kolom kecil dirumah, atau gak kerumah Ibu saya dan mertua saya.

Gak khawatir ninggalin alika Cuma sama siy Mbak? Saya slalu memonitoring dengan me-nelp siy Mbak, dalam sehari saya bisa 4 sampai 6 kali telp. Alhamdullilah... saya punya pembantu bisa dipercaya, dan mudah mudahan dia siy gak macem macem ke anak saya.

Memang siy sudah seharusnya ada hal yang dikorbankan ketika kita memutuskan untuk punya keluarga (menikah dan punya anak), tapi kita para Ibu tetaplah individu yang butuh –itu tadi- “me time” Butuh saat untuk lepas dari beban walaupun hanya sekedar memanjakan diri di Salon, leyeh leyeh “ main” facebook, plurk, blog yg saya liat sudah dibanjiri oleh Ibu Ibu muda (termasuk kaka dan adik Ipar saya).

Efeknya dasyat loh bunda, kita jadi punya tambahan energi untuk bermain dan ngobrol dengan anak tersayang. Jadi, “Me Time” Gak haram untuk mu bunda......

3 komentar:

ke2nai mengatakan...

setuju. me time emang perlu. cuma sy blm bs kyknya shinta nie. bs jalan-jalan 'ma temen2 tp bw anak. jd me time sy sejauh ini cm di depan kompi (ngeblog, ngeplurk, fesbukan), baca buku atau bikin kristik. tapi itu aja udah cukup kok

nta mengatakan...

@ke2nai : waaaahhhh.... itu sudah cukup ngilangin suntuk kok Mom. Smoga bisa jadi tambahan energi buat bunda seteLahnya heheheh...

Evy mengatakan...

wah benerrr....
kadang merasa bersalah juga tapi kalo gak gini yang ada malah stres dan berasa capek banget:(
kalo gak sempet kemana2 ya, ngenet aja dirumah huehe lumayan banget buat recharging energi;)